Sep 13, 2009

Hakikatnya ialah kita tak punya banyak lagu raya yang bagus dan itulah sebabnya kita asyik layan lagu raya yang sama setiap tahun. Layan Bimbo Top 5.

Seperti yang dijanjikan, ini lah BIMBO TOP 5 aku yang kedua dan kali ini aku memberikan fokus kepada lagu raya. Aku pilih lagu-lagu ini bukan berdasarkan vote sesiapa pun okay, cuma sekadar ia memberikan makna kepada aku sendiri. If you feel the same, its okay, but let us agree to disagree okay.

So, ini lah dia dan aku akan cerita sikit kesan lagu ni kepada aku okay.

1. Lagu: Dendang Perantau (P Ramlee)




Aku rasa tak ada sapa yang akan cakap dia tak suka lagu ni kan? Lagu ini sangat menyentuh pada aku saat aku first time kena kerja masa raya dulu. I think it was back in 1992 masa aku bertugas sebagai wartawan Harian Metro di Johor Bahru. Sejak kali pertama aku kena kerja di 1 Syawal itu, aku start faham makna lagu ni sikit demi sikit. So, since 1992 sehingga ke sekarang ni, ada lah lebih dari 3 kali aku tak balik beraya sebab kerja and aku dah jadi biasa dengan itu. Lagu ni buat aku hargai sangat saat-saat aku ada di kampung ketika hari raya sebab setiap tahun, keadaan di kampung kita ni selalu aje berubah-ubah kan? Baik korang tinggal di kampung yang kampung sungguh ataupun di taman perumahan, banyak benda yang akan berbeza setiap tahun kita kembali. Kawan yang suatu masa dulu baik dengan kita, dah macam alien kekadang. Betul sangat kata P Ramlee di bait: "Apakan daya, masa tak akan kembali...." Konteks lagu ini berbeza dengan perasaan aku tetapi aku menilainya secara am sahaja. The most beautiful part of the lyrics ialah: "Hanya rangkaian kata dengan lagu...Dendang Perantau."

2. Lagu: Suatu Hari Di Raya Raya (M Nasir)




Lagu ini rentaknya tidak melankolik, sebaliknya ia agak laju tetapi lagu ini jugalah yang pasti buat air mata aku mengalir setiap kali saat munculnya lirik: "Suatu hari di hari raya, ku lihat wajah suci ibuku, ku lihat wajah kasih ayahku, ku gembira. Mungkin inilah dia kebahgiaan." Lagu ini paling banyak buat aku ingatkan arwah Daddy aku sebenarnya. Lagu ini adalah antara lagu yang selalu saja aku tunggu diputarkan di radio setiap kali menjelangnya Aidilfitri. Pakej lagu ini barangkali paling lengkap - dari segi melodi dan liriknya. "Menangis tanda gembira dan menangis tanda cinta" barangkali adalah frasa yang paling hebat dalam kebanyakan lagu raya yang ada di Malaysia. Nikmati rakaman di atas yang tak silap aku dibuat oleh TV9.

3. Lagu: Idul Fitri (Tompi)




Lagu dipetik dari album Soulful Ramadhan oleh Tompi yang aku beli kalau tak silap pada tahun 2006 ketika team lama aku, Shah, Nid dan Leha berada di Yogjakarta untuk menjalankan penggambaran dokumentari raya yang sendiri berikan namanya iaitu Anak Bulan di Yogjakarta. Dokumentari itu kami buat beberapa bulan selepas wilayah Bantul dan beberapa wilayah lain di situ dilanda gempa bumi. Satu petang tu, saat kami berjalan kaki sekitar Jogja, aku melangkah masuk ke dalam sebuah kedai muzik dan aku membeli CD itu. Aku sebenarnya syok sangat dengan lagu Ramadhan Datang tetapi kemudian aku rasakan lagu Idul Fitri itu tidak kurang juga hebatnya. Tema lagunya tidak tentang kampung atau sambutan hari hari raya, sebaliknya mahukan kita semua bersyukur kepada Allah dan berdoa supaya amal kita diterima. Aku suka sangat dengan bait liriknya yang berbunyi begini: "Mari saling memaafkan dan berbagi wahai saudara, beri salam pemimpin, tuntunlah umat dengan seksama, ingat selalu kuasa-Nya, syukur segala rahmat-Nya."

4. Lagu: Ku Pohon Restu Ayah dan Bonda (Al-Jahawer)




Lagu ini sangat-sangat melankolik. Ini penyanyi asalnya manakala ramai jugak yang suka dengan dendangan sahabat lamaku iaitu Mamat. Jarang lagu dendangan semula mendapat justice yang sebegitu. Untuk itu, aku salute jugak kat Mamat ni. Anyway, aku sedikit tidak bersetuju dengan lagu ini apabila dia hendak sujud di kaki ibu bapanya seperti didendangkan: "Kan ku sujud di kakimu, bila kita bertemu, kan ku cium di tanganmu, ku pohon restu..." Aku fikir melodi untuk lagu ini adalah rajanya. Orang yang masih ada ibu bapa harus dengar lagu ini berkali-kali supaya mereka boleh menghargai ibu bapa mereka kerana apabila salah seorang daripada mereka sudah tiada, selalu saja air mata yang akan iringi kita setiap kali mendengar lagu ini.

5. Lagu: Selamat Hari Raya (Ahmad Jais)




Aku suka lagu ni sebab Mak aku suka sangat dengan Ahmad Jais. Baik dari zaman Ahmad Jais ni muda sampai lah sekarang ni dia dah tua (walau masih berkasut putih yang cool dan retro), Mak aku sentiasa boleh layan kalau dia ni menyanyi okay. Aku seronok bila tengok raut muka Mak aku setiap kali kalau ada aje lagu ni muncul di radio atau TV. Tak ada sebab lain aku suka lagu ni kecuali ia terbitkan senyuman dari Mak aku!


Itu pilihan aku. Aku yakin korang ada pilihan sendiri dan sebab tersendiri kenapa korang memilihnya. Sila kan lah.

Sementara itu, seperti biasa....

KEEP IT COOL

9 comments:

HipHopLess said...

Rasa sebak pulak baca.

DonCorleone said...

Hiphopless - Ala...ala baby...meh sini meh!

KaY FaiZaL said...

Cheq suka lagu rhaya tahun 90-an macam lagu rhaya amy mastura, feminin n 4u2c. Walaupon lagu-lagu tu dulu tak brapa nak minat. Bila dah dengaq masa la ni, sungguh terkenang memori berhari raya zaman sekolah. terasa kemeriahannya. =)

i.am.belle said...

suka semua lagu raya yg rancak. tamo dengar yg sedih2, nanti mata i berkaca-kaca dan tersedu2 keluar air hidung. alahai :{

hafizanmohd said...

*suasana hari raya - nuar / elina
*hari mulia - sheila majid
*satu hari dihari raya - m.masir
*sesuci lebaran - siti (zaman sy bang)
*bersabarlah sayang - sanisah huri

;)

Obefiend Weiland said...

we dont need a lot

the few we have are awesome enough as it is. just make sure we dont allow new "singers" to destroy them by recording substandard covers

i think after iklan Petronas raya AYAH DAN IBU by Sudir Is now an official Raya song

agree?

ajie said...

kalo gua, gua suka lagu jamal - salam aidilfitri..walaupun berentak pop...tp mmg layan..sbb starting lagu tu ada bg salam...hehe

I am Karl said...

to me

indah dihari raya - ziana zain
indahnya beraya didesa - azlina aziz
joget aidilfitri - ning
senandung untukmu - dayangku intan
lebaran ini -raihan, ajai, rem
anugerah aidilfitri - tok ti

Marzuki Jalil said...

sudirman xda ke? black dog bone? ahaha

Sep 13, 2009

Hakikatnya ialah kita tak punya banyak lagu raya yang bagus dan itulah sebabnya kita asyik layan lagu raya yang sama setiap tahun. Layan Bimbo Top 5.

Seperti yang dijanjikan, ini lah BIMBO TOP 5 aku yang kedua dan kali ini aku memberikan fokus kepada lagu raya. Aku pilih lagu-lagu ini bukan berdasarkan vote sesiapa pun okay, cuma sekadar ia memberikan makna kepada aku sendiri. If you feel the same, its okay, but let us agree to disagree okay.

So, ini lah dia dan aku akan cerita sikit kesan lagu ni kepada aku okay.

1. Lagu: Dendang Perantau (P Ramlee)




Aku rasa tak ada sapa yang akan cakap dia tak suka lagu ni kan? Lagu ini sangat menyentuh pada aku saat aku first time kena kerja masa raya dulu. I think it was back in 1992 masa aku bertugas sebagai wartawan Harian Metro di Johor Bahru. Sejak kali pertama aku kena kerja di 1 Syawal itu, aku start faham makna lagu ni sikit demi sikit. So, since 1992 sehingga ke sekarang ni, ada lah lebih dari 3 kali aku tak balik beraya sebab kerja and aku dah jadi biasa dengan itu. Lagu ni buat aku hargai sangat saat-saat aku ada di kampung ketika hari raya sebab setiap tahun, keadaan di kampung kita ni selalu aje berubah-ubah kan? Baik korang tinggal di kampung yang kampung sungguh ataupun di taman perumahan, banyak benda yang akan berbeza setiap tahun kita kembali. Kawan yang suatu masa dulu baik dengan kita, dah macam alien kekadang. Betul sangat kata P Ramlee di bait: "Apakan daya, masa tak akan kembali...." Konteks lagu ini berbeza dengan perasaan aku tetapi aku menilainya secara am sahaja. The most beautiful part of the lyrics ialah: "Hanya rangkaian kata dengan lagu...Dendang Perantau."

2. Lagu: Suatu Hari Di Raya Raya (M Nasir)




Lagu ini rentaknya tidak melankolik, sebaliknya ia agak laju tetapi lagu ini jugalah yang pasti buat air mata aku mengalir setiap kali saat munculnya lirik: "Suatu hari di hari raya, ku lihat wajah suci ibuku, ku lihat wajah kasih ayahku, ku gembira. Mungkin inilah dia kebahgiaan." Lagu ini paling banyak buat aku ingatkan arwah Daddy aku sebenarnya. Lagu ini adalah antara lagu yang selalu saja aku tunggu diputarkan di radio setiap kali menjelangnya Aidilfitri. Pakej lagu ini barangkali paling lengkap - dari segi melodi dan liriknya. "Menangis tanda gembira dan menangis tanda cinta" barangkali adalah frasa yang paling hebat dalam kebanyakan lagu raya yang ada di Malaysia. Nikmati rakaman di atas yang tak silap aku dibuat oleh TV9.

3. Lagu: Idul Fitri (Tompi)




Lagu dipetik dari album Soulful Ramadhan oleh Tompi yang aku beli kalau tak silap pada tahun 2006 ketika team lama aku, Shah, Nid dan Leha berada di Yogjakarta untuk menjalankan penggambaran dokumentari raya yang sendiri berikan namanya iaitu Anak Bulan di Yogjakarta. Dokumentari itu kami buat beberapa bulan selepas wilayah Bantul dan beberapa wilayah lain di situ dilanda gempa bumi. Satu petang tu, saat kami berjalan kaki sekitar Jogja, aku melangkah masuk ke dalam sebuah kedai muzik dan aku membeli CD itu. Aku sebenarnya syok sangat dengan lagu Ramadhan Datang tetapi kemudian aku rasakan lagu Idul Fitri itu tidak kurang juga hebatnya. Tema lagunya tidak tentang kampung atau sambutan hari hari raya, sebaliknya mahukan kita semua bersyukur kepada Allah dan berdoa supaya amal kita diterima. Aku suka sangat dengan bait liriknya yang berbunyi begini: "Mari saling memaafkan dan berbagi wahai saudara, beri salam pemimpin, tuntunlah umat dengan seksama, ingat selalu kuasa-Nya, syukur segala rahmat-Nya."

4. Lagu: Ku Pohon Restu Ayah dan Bonda (Al-Jahawer)




Lagu ini sangat-sangat melankolik. Ini penyanyi asalnya manakala ramai jugak yang suka dengan dendangan sahabat lamaku iaitu Mamat. Jarang lagu dendangan semula mendapat justice yang sebegitu. Untuk itu, aku salute jugak kat Mamat ni. Anyway, aku sedikit tidak bersetuju dengan lagu ini apabila dia hendak sujud di kaki ibu bapanya seperti didendangkan: "Kan ku sujud di kakimu, bila kita bertemu, kan ku cium di tanganmu, ku pohon restu..." Aku fikir melodi untuk lagu ini adalah rajanya. Orang yang masih ada ibu bapa harus dengar lagu ini berkali-kali supaya mereka boleh menghargai ibu bapa mereka kerana apabila salah seorang daripada mereka sudah tiada, selalu saja air mata yang akan iringi kita setiap kali mendengar lagu ini.

5. Lagu: Selamat Hari Raya (Ahmad Jais)




Aku suka lagu ni sebab Mak aku suka sangat dengan Ahmad Jais. Baik dari zaman Ahmad Jais ni muda sampai lah sekarang ni dia dah tua (walau masih berkasut putih yang cool dan retro), Mak aku sentiasa boleh layan kalau dia ni menyanyi okay. Aku seronok bila tengok raut muka Mak aku setiap kali kalau ada aje lagu ni muncul di radio atau TV. Tak ada sebab lain aku suka lagu ni kecuali ia terbitkan senyuman dari Mak aku!


Itu pilihan aku. Aku yakin korang ada pilihan sendiri dan sebab tersendiri kenapa korang memilihnya. Sila kan lah.

Sementara itu, seperti biasa....

KEEP IT COOL

9 comments:

HipHopLess said...

Rasa sebak pulak baca.

DonCorleone said...

Hiphopless - Ala...ala baby...meh sini meh!

KaY FaiZaL said...

Cheq suka lagu rhaya tahun 90-an macam lagu rhaya amy mastura, feminin n 4u2c. Walaupon lagu-lagu tu dulu tak brapa nak minat. Bila dah dengaq masa la ni, sungguh terkenang memori berhari raya zaman sekolah. terasa kemeriahannya. =)

i.am.belle said...

suka semua lagu raya yg rancak. tamo dengar yg sedih2, nanti mata i berkaca-kaca dan tersedu2 keluar air hidung. alahai :{

hafizanmohd said...

*suasana hari raya - nuar / elina
*hari mulia - sheila majid
*satu hari dihari raya - m.masir
*sesuci lebaran - siti (zaman sy bang)
*bersabarlah sayang - sanisah huri

;)

Obefiend Weiland said...

we dont need a lot

the few we have are awesome enough as it is. just make sure we dont allow new "singers" to destroy them by recording substandard covers

i think after iklan Petronas raya AYAH DAN IBU by Sudir Is now an official Raya song

agree?

ajie said...

kalo gua, gua suka lagu jamal - salam aidilfitri..walaupun berentak pop...tp mmg layan..sbb starting lagu tu ada bg salam...hehe

I am Karl said...

to me

indah dihari raya - ziana zain
indahnya beraya didesa - azlina aziz
joget aidilfitri - ning
senandung untukmu - dayangku intan
lebaran ini -raihan, ajai, rem
anugerah aidilfitri - tok ti

Marzuki Jalil said...

sudirman xda ke? black dog bone? ahaha